Sorot Nuswantoro News

Berita Online dan cetak, "CEPAT, TEPAT, LUGAS DAN BERANI" dari LAMONGAN untuk NUSANTARA


Selasa, 11 Juli 2023

Guru Penggerak di Lamongan Sebanyak 300 Orang

Lamongan, SNN.com - Lamongan memiliki guru penggerak sebanyak 300 orang, jumlah tersebut setelah diadakannya lokakarya 7 angkatan 7 yang berlangsung pada hari ini, Senin (10/7/2023) dan PGP angkatan 5 tahun lalu.

Lokakarya 7 hasil panen belajar, pendidikan guru penggerak (PGP) angkatan 7 bagi wilayah mitra Provinsi Jawa Timur, diikuti sebanyak 114 calon guru penggerak yang sebelumnya telah melalui serangkaian proses sejak 6 bulan lalu untuk menjadi guru penggerak.

Lokakarya panen hasil belajar tersebut dibuka secara langsung oleh Bupati Lamongan Yuhronur Efendi, di Aula Gajah Mada, Lantai 7 Pemkab Lamongan. Dalam sambutannya Bupati Yes menuturkan, guru penggerak menjadi pembangun peradaban generasi bangsa. Sebab, pendidikan bukan sekedar mengajar atau hasil belajar, melainkan proses belajar mengajar yang melahirkan generasi bangsa yang dapat menjawab tantangan zaman.

“Guru menjadi teladan, memberi sembagat, memberdayakan bagi anak-anak didik, sehingga mereka dapat menjadi orang yang mandiri dan merdeka nantinya. Karena tantangan peradapan mereka berbeda dengan tantangan yang kita hadapi saat kita masih belajar atau menjdi anak-anak, untuk itu kita harus memberikan kebebasan dan kemerdekaan kepada mereka untuk dapat beredaptasi apa yang akan atau sedang dihadapi,” ungkap Bupati Yes.

Lokakarya panen hasil belajar yang diagendakan selama dua hari (9-10/7/2023) dari tingkatan TK 14 peserta, SD 77 peserta, SMP 18 peserta, SMA 19 dan SMK 16 peserta, menjadi salah satu gambaran implementasi hasil proses belajar-mengajar guru dengan siswa dalam kebebasan mengeksplor kemampuan dan kreatifitas anak.

Guru penggerak sebagai pemimpin pembelajaran yang mampu menerapkan merdeka belajar dan turut serta mendorong tumbuh kembang murid secara holistik, aktif, dan proaktif. Diharapkan dapat terus bergerak menuju kesuksesan, terciptanya sumber daya manusia yang handal di Lamongan. 

“Kita harus move on, agar kita terus bergerak. Dengan bergerak itu kita akan menuai kesuksesan, karena bergerak ini merupakan proses menuju sukses. Tugas pendidik adalah membangun Peredapan, pemerintah Kabupaten Lamongan terus konsisten, fokus pada pembangunan SDM di Lamongan dan alhamdulillah indeksnya terus meningkat ini agar kualitas SDM lebih baik. Kita fokus mensukseskan merdeka belajar dengan intens, agar anak-anak bisa terus semangat belajar,” imbuh Bulati Yes.

Terlebih, melihat data penelitian terkini, gangguan mental menjadi isu yang paling banyak terjadi dikalangan anak-anak, sehingga menciptakan ruang belajar yang menyenangkan dapat menjadi salah satu solusi untuk membangun lingkungan yang lebih baik. 

Abu Khaer, Kepala Balai Besar Guru Penggerak (BBGP) Jawa Timur mengatakan, di era perkembangan yang serba cepat, orang tua dan guru dituntut untuk dapat menghadapi secara bijaksana dengan menguprade dan mengupdate minset maupun skillset yang dimiliki. 

“Teknologi komunikasi menjadi tools, semangat untuk kita semua, tapi secanggih-canggihnya teknologi komunikasi tidak bisa menggantikan bapak ibu guru. Teknologi komunikasi mempunyai daya yang sangat luar biasa, tapi juga perlu adanya hal yang perlu kita antisispasi. Sehingga ketika anak diberikan tontonan wajib untuk dipilihkan tontonan mana yang selayaknya dapat menjadi tuntunan,” kata Abu Khaer. 

Sementara, Munif Syarif selaku Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Lamongan, dalam laporannya mengatakan, untuk meningkatkan mutu pendidikan di Lamongan, Pemkab Lamongan setelah melaunching 1000 pengimbasan PGP di tahun lalu, mencanangkan tahun ini, akan melakukan penambahan kuota menjadi 2700 pengimbasan PGP.

“Ini merupakan salah satu program agar guru yang berada di zona nyaman, atau guru yang selama ini menjalankan profesinya merasa sudah cukup dan tidak perlu lagi memerlukan peningkatan kompetesi dan kemampuannya secara prefesional,” ujarnya.

Pengimbasan PGP merupakan terobosan dunia pendidikan dalam meningkatkan kualitas tenaga pendidik yang bertujuan mengajak pendidik lainnya. (Zainal A)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

SOROT NUSWANTORO NEWS "dari LAMONGAN untuk NUSANTARA"