Sorot Nuswantoro News

Berita Online dan cetak, "CEPAT, TEPAT, LUGAS DAN BERANI" dari LAMONGAN untuk NUSANTARA



Rabu, 28 Juli 2021

Pembangunan Kolaboratif Di Terapkan Pemerintah Kabupaten Tuban


Tuban, SNN.com - Bupati Tuban, Aditya Halindra Faridzky SE, menyatakan, saat ini program pembangunan Pemkab Tuban di jalankan secara kolaboratif antara Pemerintah Desa, Kabupaten, Provinsi, dan Pemerintah Pusat. Satu diantara program kolaboratif tersebut adalah pembangunan fasilitas infrastruktur jalan. 

Hal itu di sampaikan Bupati selepas mengikuti Rapat Paripurna DPRD Tuban dengan agenda Kesimpulan Banggar, Penandatanganan dan Persetujuan Bersama antara Bupati dan Pimpinan DPRD tentang KUA - PPAS Tahun Anggaran 2022, di Gedung DPRD Tuban, Rabu ( 28/7/2021 ).

Menurutnya, program tersebut di sambut baik oleh Pemerintah Desa. Diantara teknis kerja sama dalam pembangunan jalan, dengan menunjukkan sejumlah titik jalan yang mengalami kerusakan. Untuk tahun anggaran 2022, Pemkab Tuban merencanakan kurang lebih 100 titik jalan yang akan di perbaiki. 

" Misalnya ada 1.000 meter jalan yang akan di perbaiki, Pemkab menyelesaikan 500 meter, Pemerintah Desa membangun 500 meter. Jadi sama - sama saling membangun," bebernya.

Dalam KUA PPAS tahun anggaran 2022, juga di anggarkan untuk pengadaan PPPK. Sebelumnya, di tahun anggaran 2021, pengadaan PPPK juga di anggarkan.


Sedangkan dalam menyikapi pandemi Covid -19 yang masih melanda wilayahnya, Pemkab Tuban masih mengamankan anggaran untuk penanggulangan wabah Virus tersebut, dan pemulihan ekonomi masyarakat. Selain juga insentif bagi tenaga kesehatan juga sudah mulai di salurkan.

Mas Bupati, begitu biasa Bupati Tuban akrab disapa menambahkan, pengalokasian anggaran juga mencakup semua aspek mulai sektor olahraga, seni, dan kepemudaan. Tak ketinggalan penanganan banjir juga akan dilaksanakan mulai hulu sampai hilir. Sedangkan fokus penanganan banjir ada di wilayah Kecamatan Palang, Merakurak, Semanding, dan Kecamatan Plumpang.

Menyoal temuan Mensos RI terkait Bansos BPNT, Mas Bupati menyampaikan, Pemkab Tuban telah memanggil semua pihak terkait. Salah satunya Bank BNI selaku mitra Bank yang di tunjuk untuk menyalurkan dana Bansos. Berdasarkan hasil koordinasi, pihak Bank BNI menggunakan sistem e-wallet sehingga tidak ada rekening lain selain dari Kemensos. “ Dana dari Kemensos langsung masuk di rekening KPM. Dengan demikian, KPM tidak memiliki buku tabungan, tidak di kenakan biaya administrasi, dan tidak ada bunga untuk dana Bansos tersebut,” jlentrehnya.

Sedangkan adanya Penyaluran Bansos untuk dua bulan di maksudkan menjaga kualitas komoditas pangan. Juga untuk menghindarkan masyarakat dari perilaku konsumtif yang tidak perlu." Saat ini dana Bansos untuk bulan ketiga sudah mulai di salurkan ke KPM," papar Mas Bupati.


Ia menambahkan, dari hasil peninjauan lapangan langsung hari ini di Kecamatan Plumpang, kendala terbanyak terkait penyaluran Bansos adalah kesalahan dan ketidaksesuaian data antara KPM dengan data Kependudukan. Diantaranya, salah penulisan nama maupun NIK. 

Terkait hal itu Pemkab Tuban akan segera membentuk Tim untuk menyelesaikan kendala tersebut. Di samping itu, kepada pendamping baik PKH maupun TKSK di minta memaksimalkan perannya masing - masing, melakukan kroscek antara data penerima dan penyaluran Bansosnya.“ Masyarakat di harap dapat melaporkan jika terjadi ketidaksesuaian dalam penyaluran Bansos, bisa melalui akun media sosial atau aplikasi pelaporan milik Pemkab Tuban,” tutupnya.

Reporter : Agus
Editor      : Wafa

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

SOROT NUSWANTORO NEWS "dari LAMONGAN untuk NUSANTARA"