Sorot Nuswantoro News

Berita Online dan cetak, "CEPAT, TEPAT, LUGAS DAN BERANI" dari LAMONGAN untuk NUSANTARA




Rabu, 30 Juni 2021

Wakil Bupati Tuban Ingatkan Pentingnya Keluarga, Momen Harganas


Tuban, SNN.com - Wakil Bupati Tuban H. Riyadi SH menghadiri peringatan Hari Keluarga Nasional ( Harganas ) bersama Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional ( BKKBN ) secara daring, di Ruang Rapat Dandang Watjono di kompleks Pemkab Tuban, Selasa ( 29/06/2021 ).

Harganas ke -28 tahun 2021 ini mengambil tema Ciptakan Keluarga Berkualitas Keluarga Keren Cegah Stunting.

Usai mengikuti acara tersebut, Kang Riyadi, begitu Wabup Tuban ini akrab di sapa sebagian warganya, mengatakan, keluarga merupakan corong dari kualitas kesehatan, sehingga membangun keluarga yang berkualitas, menjadi penting untuk lahirnya generasi emas. 

“ Kesehatan merupakan kebutuhan dasar. Edukasi tentang pola hidup sehat untuk menciptakan keluarga berkualitas menjadi penting,” tuturnya. Terkait tema Harganas, Wabup dari Bupati Tuban Aditya Halindra Faridzky ini mengatakan masih di temukannya anak stunting di Tuban. Sehingga upaya penurunan angka stunting terus dilakukan, seperti Kader Posyandu dan Kader Pendamping Ibu Hamil dan Kader Keluarga yang selalu memberikan edukasi kepada masyarakat.

“ Pemahaman tentang kebutuhan nutrisi kepada ibu hamil merupakan hal pokok, dan Dinas terkait melalui kader - kader yang selalu di tingkatkan kapasitasnya, akan terus memberikan edukasi kepada masyarakat,” tandas Kang Riyadi. 

Sementara itu, dalam sambutannya Wakil Presiden K.H. Ma'ruf Amin menyampaikan, tema Harganas tahun ini sangat tepat, mengingat 1 dari 4 anak Indonesia mengalami stunting. Di tahun 2019 prevalensi stunting Indonesia mencapai 27,76 persen, dan Pemerintah telah berupaya untuk menurunkan angka tersebut melalui penajaman program kesehatan yang menyasar pada ibu hamil, dan anak usia 0 sampai 3 bulan. Melalui penajaman akses Pendidikan anak usia dini, pangan bergizi, dan perilaku bersih dan sehat. 


Menurut Wapres, usaha tersebut tidak akan efektif jika keluarga tidak mengambil peran aktif untuk memperhatikan kualitas hidupnya.“ Gizi erat kaitannya dengan lingkup keluarga, dan keluarga adalah Madrasatul Ula untuk cikal bakal kehidupan,” terangnya. 

Wapres juga mengatakan, Pemerintah Daerah harus melakukan koordinasi antar sektor dan mengoptimalkan sumber anggaran. BKKBN sebagai leading sector juga di minta secara serius menangani kasus stunting ini. 

Momentum Harganas ke -28 juga menjadi awal dari program Vaksinasi Covid -19 untuk kelompok beresiko yaitu anak usia 12 hingga 18 tahun, ibu hamil, dan ibu menyusui. Seperti di ketahui, data menunjukan 30 persen dari kasus aktif Covid -19 di Indonesia adalah anak usia 10 hingga 18 tahun.  

“ Di harapkan, dengan adanya Vaksin untuk anak, ibu hamil, dan menyusui dapat melindungi mereka dari bahaya penularan Covid -19,” pungkas Wapres.


Sementara itu pada kesempatan yang sama, Kepala Dispemas dan Desa dan KB Nurjannah, SH. MM mengungkapkan, dalam perayaan Hari Keluarga Nasional ke - 28, pihaknya telah menggelar berbagai macam kegiatan, seperti pelayanan 1 juta acceptor, pembinaan kampung KB, serta aksi Generasi Berencana ( Genre ).“ Pagi tadi, kami juga memfasilitasi insan genre mengadakan Aksi Simpatik Genre Keluarga Nasional dengan membagikan souvenir,” jelas Nurjannah.

Reporter : Agus
Editor      : Wafa

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

SOROT NUSWANTORO NEWS "dari LAMONGAN untuk NUSANTARA"